Sunday, December 7, 2014

PHP: Travel Tips in Uncertainty



A: Eh liburan Natal besok kita pergi ke Pulau Lombok yuk, mau?
B: Boleh, elo atur aja, gue ngikut.
A: Hmmm... ga PHP kan? #curiga.
B: Ntar H-1 gue kabari lagi ya, hehehe.
A: Iyaaa ditunggu yaaa #gampar.

A: Eh, seru gak sih kalau liburan besok kita ke "Negeri Atas Awan", Dieng?"
B: Seruuuu... ayo gue gak ada kerjaan neh.
A: Eh, tapi bukannya lagi musim hujan? Gak jadi deh.
B: Hmm gapapa sih, yang penting hati-hati dan kita maen di kawahnya aja gak usaha ke atas-atas banget. Kalau nunggu gak ujan atuh lama, kan mang lagi musim hujan. Udahlah ya, cus. Besok ketemu di terminal jam 7 pagi.
*H-10 menit besoknya*
A: Lo dimana? gue udah sampe terminal neh.
B: Eh, kayakna mau hujan deh bentar lagi. Langitnya udah gelap. Gue ntar dimarahin mamih kalau ujan-ujanan. Gak jadi aja deh ya, serem lagian ntar di sananya.
A: Oh ya gapapa. Lo posisi di koordinat berapa? *siapin bom atom*

Hi bro! pernah enggak sih lo di-PHP-in? atau mungkin elo lagi yang nge-PHPin? atau lo masih belum tahu kepanjangan dari PHP? Oke fine, PHP itu "Pemberi Harapan Palsu" gitu bro. Jadi kaya semacam sesuatu something mahluk yang berbau-bau ketidakpastian yang terkadang disengaja atau ga disengaja. Gitu sih kayaknya. Ternyata PHP tuh enggak cuma dialami para jombloers yang haus kasih sayang, tapi bisa juga buat traveler. Kali ini gue mau berbagi tips biar kita bisa meminimalisir untuk enggak nge-PHP-in atau di-PHP-in anak orang. 
  1. Sebelum elo ngajakin atau nge-iya-in liburan, make ensure kalau komponen penting udah siap, kayak uang, waktu, dan izin dah lo kantongin. Jangan lo nge-iya-in padahal lo tahu kalau minggu depan lo bakal ada urusan penting. Jangan lo ngajak liburan temen lo yang hobinya ngabisin duit buat kredit panci dan lemari. Jangan juga lo nge-iya-in, padahal lo tahu jatah cuti lo tahun ini udah abis atau baru dapat cuti pas Pak Jokowi lengser #fiuhhh.
  2. Waspada akan hal buruk yang mungkin terjadi ya, seperti kemalingan, dinas luar dan lembur dadakan, sakit, dan sebagainya. Hal kayak gini neh yang mungkin terjadi dan ngegagalin rencana liburan kita. Persiapkan semuanya dengan baik untuk meminimalisir kemungkinan hal buruk terjadi, seperti tabung uang sesuai budget, pengajuan cuti (min H-1 bulan), beli tiket jauh-jauh hari, dan sebagainya. Oya semakin lama tanggal liburannya berkolerasi semakin besar kemungkinan PHP, so please keep in touch with your travel partner (pastikan sikon setiap bulan/minggunya). Jika perlu, lo putusin dulu pacar lo, biarkan perhatian lo tercurahkan untuk rencana traveling semata, muehehehe.
  3. Buatlah time management yang baik. Lo bisa buat kayak traveling schedule check where you can make a list to do, misalnya kapan lo cari info-info terkait lokasi, cari tiket, cari hotel atau temen (buat nebeng), nyusun itinerary, fiksasi kesiapan travel partner lo, beli baju baru (ga terlalu penting sih ini), kapan lo pamit ke Pak Lurah (GA USAH kalau ortu lo bukan lurah) dan sebagainya. 
  4. Jangan asal ngajak temen to be your travel partner. Cari temen lo yang emang suka jalan, terpercaya dan ga doyan jambu (janji buta) atau suka php-in pacarnya #eh. 
Baik, mungkin itu sedikit yang bisa gue bagi sih. Gue tahu beberapa orang biasanya suka enggak rela kalau nglewatin ajakan temen liburan, beberapa orang mungkin ga enakan nolak. Gue tahu juga kalau apa aja bisa terjadi ke depannya. Tapi gue tahu bahwa kita bisa mencegah, meminimalisir atau mungkin memprediksi bakal PHPkah kita? Semoga bermanfaat :) 

2 comments:

I'll reply your comment as soon as possible

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...